fbpx

Riot Circle : Pandangan Negatif Skena Bawah Tanah!

riotcircle kepsir
Skena underground masih sangat kerap dipandang negatif oleh kaum kaum yang tidak benar benar paham apa yang ada di dalam underground tersebut. Mabuk, berandalan, tidak bisa diatur, narkoba, kekerasan apa lagi itu yang bener bener muak gue dengernya. Pandangan negatif bener gue rasain seminggu ini, yaa di ejek-ejek anak moshing.. hahaha lucu ya lingkungan kampus gue, begitu dungu pemikirannya!!!

Setelah acara tour band PETRUS asal Pekanbaru di KLUB SUMUR minggu 18 November 2018 kemarin di Bandar Lampung, gue akui itu gue sangat menikmati senggolan demi senggolan, headbanging yang bener-bener enak banget (yang tau tau aja). Gue bener-bener gak sadar beberapa moment terekam dengan temen (kampus) gue yang kebetulan dia lagi shoot acara itu buat jadi video recap gigs itu. Setelah beberapa saat video itu di upload temen gue di instagramnya, dan hasilnya emang gue bilang keren lah, btw temen gue itu bisa dikatakan orang yang mungkin jarang atau bahkan gak pernah dateng ke event underground. Jadi cukup amaze aja gue dia bisa nyolong gambar ditengah tengah moshpit gitu. Balik lagi ke cerita setelah video recap tadi di upload dan hasilnya otomatis diliat anak anak kampus gue dan bener-bener gak nyangka aja bisa seheboh itu dan jadi bahan omongan karena ada gue di dalam video itu.

Keesokan harinya, gue ke kampus dengan perasaan tenang-tenang aja, dan bener aja tiba-tiba ada nyeletuk “weeh moshing ya boy kemaren, asik lo anaknya pasti metal banget”. Kaget aja gue dan santai aja gue nanggepin biasa aja lah, toh juga gak ngerugiin doi. Tiba-tiba ada lagi nyamperin gue dan ngomong “acara apa kemaren itu? mabok gk?, aneh-aneh ya yg dateng? kok gitu sih musiknya? aneh ya”, hahaha ya gitu deh pokoknya pertanyaan yang seakan akan mencap skena underground ngeatif secara tidak langsung. ~ huftt….

Gak sampe disitu aja, ada lagi pertanyaan yang lebih ekstream sih menurut gue, gini pertanyaannya, ….

Previous Article

Pesan Polka Wars di Video Klip 'Mandiri'

Next Article

Netflix Berencana Garap Cowboy Bebop Jadi Serial Live-Action

MORE KEPS
EP Tiga Puluh
Read More

TIGA PULUH, Mini Album ASHARENO, Gambaran Problematika Para ‘30ers.

Seluruh proses kreatif EP Tiga Puluh ini dikerjakan oleh Ashareno dengan bantuan beberapa rekannya. Lirik & lagu ditulis sendiri oleh Ashareno, kecuali untuk lagu Tak Bisa Lupakan yang ditulis oleh Aulia Nurfebrilianti yang mana adalah adik kandung dari Ashareno. Untuk urusan aransemen musik ia dibantu oleh Pandu Prayoga dari Cheery Trees dan Agung Dwi Saputra dari D'Ningrat. Proses perekaman album dilakukan seluruhnya di Lantai Dua Music Production. Sementara untuk pengerjaan mixing & mastering digarap di E-Music Id oleh Vino Mareza.