fbpx

Celotehan Si Abah: Ngebacotin Brand Ambassador

PICT POST NEW 2018 BENY

Brand Ambassador / BA ?

Kalo dalam bahasa Indonesia adalah Duta Merek atau istilah pemasaran untuk seseorang atau grup yang dipekerjakan dengan dikontrak oleh sebuah organisasi atau perusahaan untuk mempromosikan suatu merek dalam bentuk produk atau jasa. Brand Ambassador / Duta Merek dimaksudkan untuk mewujudkan identitas perusahaan dalam penampilan, sikap, nilai-nilai dan etika. Dengan mempresentasikan sebuah brand, menggunakan strategi promosi yang akan memperkuat pelanggan dan produk yang dijual. 

Nah, jadi…
Kebetulan aing (gue), nyaris 4 tahun lebih berkutat di dunia persilatan skena dengan melalui jalur brand ambassador. Bukan tanpa alasan sih sebenernya, aing juga aktif di kegiatan kolektif bersama teman-teman lainnya, tapi entah kenapa cap brand itu seolah melekat di diri gue. Jadi kalo mau ikut kegiatan apa aja di anggapnya selalu ada kepentingan. Bahkan, sempat 2 tahun terakhir aing ngerasa semakin kaya di cap kayak utusannya si brand terus, mau ngapa-ngapain aja bahasannya itu-itu melulu, dan aing mulai merasa banyak mentor-mentor dadakan yang ngasih gue saran untuk beginilah, begitulah, segala macam pola di kasih biar bener, harus adil dan lain sebagainya.

Sampe aing mikir, “apa salah tah yah kalo ikut program semacam itu? Toh juga aing terlibat dan mau ikutan program seperti itu untuk keberlangsungan aktifitas teman-teman juga.”

Karena menurut gue sih, baik itu kolektif atau pun via-brand, dua-duanya sama-sama punya kekurangan dan kelebihan, tergantung orang mandangnya. Yah namanya orangkan, punya berbeda-beda pandangan. Jadi mau berbuat apapun Lu bakalan selalu ada penilaian.

Buat aing mah itu sah-sah aja ya kan…
Tapi kenapa teman-teman yang kesannya dulu selalu kontra terhadap brand (yang kayaknya nih gue tuh anaknya kolektif banget) malah jadi minim berkarya karena terlalu sibuk mencari isu, gosip, bahan obrolan, buat di bahas di tongkrongan.

Kalo menurut aing mah yang begitu-begitu kan buang-buang energi, dari pada di pake buat ngebacotin sedangkan yang ngerjain oranglain, kenapa gak di pake buat bikin ide aja. Buat karya di bales karya, sekalian biar kitanya upgrade juga. Kalo makin sibuk sama sesuatu kita bakal lupa ama gosipan, karena saut-sautan ide itu tanpa sadar kita meng-upgrade diri kita. ~bener gak sih omongan gue, biar berfaedah gitu.

Tapi aing mah kadang suka heran, sebenci-bencinya mereka ama brand ambasador, segosip apapun itu, tetep aja nyelip japri-japrian minta panggung, minta dibuatin event, bahkan yang notaben-nya ambasador di brand lain juga kayak gitu, terus apa bedanya sama aing. Udah gitu hobi bikin isu-isu kalo brand ambassador itu gak ngangkat skena atau apalah, yaaa aing juga sebagai manusia ada salahnya juga gak selalu bener. Aing mah gak terbawa suasana no hard feeling ~euy

Malah makin kesini banyak juga yang daftar jadi brand ambasador kalo pas si brand open recruitment. Gue liat ada juga daftar wajah temen-temen yang dulunya kayanya anaknya kolektif banget. Lah, makin kesini kok banyak juga yang kayaknya kolektifan banget, tapi ya jadi brand
ambasador juga?!
Oh, akhirnya aing ber-opini, “mungkin dulu tuh mau juga tapi belum dapet kesempatan jadi sensi kaya abg baru putus cinta.”
Tapi aing seneng, minimal nanti merasakan apa yang aing rasakan.

Ini cuma opini aja dan sedikit curhatan aing aja sih, gak bermaksud menyingung pihak manapun karena semua sobat kaum urban andalan aing. Tetap berkarya mau pake cara apa aja yang
penting niat baik dan demi kelangsungan skena, biar Lampung mulai sibuk berkarya gak ngabis-ngabisin energi ama konflik praduga yang di buat sendiri. Makanya kalo ada sesuatu yang ganjel itu diobrolin, jangan lewat instastory karena itu bisa ambigu dan merusak kelancaran niat baik bersama. Mau kolektif atau nge-brand yang penting bekarya. Kreatif mah gak perlu baperan apalagi eksklusif, kalo rokok aja masih patungan. Kita mah cuma kurang ngobrol aja. hehe…


POST AUTHOR BENY

Manusia setengah mager.
Twitter \ Instagram


Disclaimer: Postingan di atas merupakan pendapat pribadi dan tanggung jawab masing-masing penulis sepenuhnya diatas. Isi posting tidak selalu sejalan dengan sikap dan kebijakan Kepsir project.


www.kepsir.com

Previous Article

Grrrl Gang, Bakal Rilis EP Baru di Oktober Mendatang!

Next Article

Snail Mail Siap Sambangi Jakarta Oktober Mendatang

MORE KEPS
af6ba8193317d0b0e36c30b3657a13eb
Read More

Psychedelic, Culture, Sains dan Perlawanan

Sampai sampai Amerika Serikat juga membuat undang undang yang memasukan zat dan obat obatan psychedelic serta ganja dalam kategori obat obatan yang berbahaya level 1. Dengan anggapan mempunyai ' potensi tinggi penyalah gunaan dan tak ada penggunaan medis yang di terima saat ini '. dan saat itu pula pioner psychedelic Timothy Leary di tangkap.
image
Read More

Dramaturgi Kehidupan Media Massa.

Berawal dari pemikiran bahwa manusia sebagai aktor yang berada di atas panggung, tentunya semua itu berdasarkan setting-an yang sudah ditata sedemikian rupa dengan sebaik-baiknya agar terlihat bagus di mata penonton.
filosofi kecoa
Read More

Filosofi Kecoa

Kita boleh saja dibenci, kita boleh saja down, kita boleh saja mengalami depresi, kita boleh saja terjungkal dan terhempas keras. Tetapi, apakah semua hal tersebut kita diamkan begitu saja? Tidak! Kita harus meniru apa yang dilakukan oleh kecoa ketika mereka terbalik/terjungkal, mereka selalu berusaha keras untuk mencoba bangkit kembali, meskipun memiliki resiko yang menakutkan, yaitu kematian. Jika kita hanya diam dan tak mampu berjuang, semestinya kita malu terhadap makhluk yang selama ini kita anggap menjijikkan tersebut.

Long Live The Scene!

Mengatasnamakan diri sebagai pencinta musik pastinya akan menuai konsekuensi dan beban tersendiri. Saat semua nya bersandar pada teknologi…