fbpx

Penelitian: Teman Facebook Yang Hobi Posting Kutipan Inspiratif Cenderung Dungu

1504632692529 nothing.jpeg?crop=0
Apa arti kalimat di atas coba? Foto kutipan inspiratif via Sugarquotes

Kalian mungkin ada yang jengah sama teman dunia maya model begini. Peneliti asal Kanada memberi kita validasi ilmiahnya.

 

Mantengin beranda Facebook itu ibaratnya melatih mental dan kesabaran. Kadang Facebook menjadi pengingat bahwa pada satu titik hidup, kita kurang ahli menilai karakter seseorang dan akhirnya berteman dengan banyak individu yang kurang cerdas. Tentu saja, Facebook tidak selalu seburuk ini. Ketanggor orang-orang dungu di jejaring sosial begini tak terjadi setiap hari kan. Eh, atau malah pengalamanmu tiap buka Facebook selalu begitu?

Kadang ketika sedang scroll di halaman profile kawan SMP dulu, kita tertawa terbahak-bahak melihat meme-meme lucu, terenyuh melihat foto-foto anjing imut, atau terhibur sama postingan era 90’an yang penuh nostalgia. Namun ada satu lagi jenis postingan yang tidak pernah luput muncul di linimasa media sosial. Yakni posting kutipan inspiratif tentang kehidupan. Contohnya temanmu yang posting kata-kata mutiara kayak gini: “Kejujuran itu mahal, jangan berharap kepada manusia murahan — oleh si anu.”

Berdasarkan penelitian dari University of Waterloo, orang-orang yang hobi mengunggah kutipan inspiratif sesungguhnya punya tingkat kecerdasan rendah. Makalah ini bertajuk “Perihal Omong Kosong Sok Dalam”. Tim penulisnya, dipimpin kandidat Ph.D Gordon Pennycook bersama empat peneliti lain, menyatakan ada hubungan antara tingkat IQ rendah dengan sifat seseorang yang mudah terkagum-kagum sama kutipan inspiratif yang terlihat ‘bermakna mendalam’.
Para peneliti menggunakan situs sebpearce.com yang mampu mengeluarkan pernyataan acak terdengar ‘penuh makna’ semacam, “Hidup ini adalah oase dari keyakinan mawas diri,” atau, “Ilmu pengetahuan mengatakan esensi dari alam adalah bimbingan.”

1504633983976 opo
Nothing!!! Foto ilustrasi kata-kata mutiara dari akun Flickr seaternity

“Saya gak sengaja nemu situs ini dan penasaran apakah sudah ada penelitian yang dilakukan berdasarkan situs tersebut. Saya ingin tahu apabila orang menganggap pernyataan-pernyataan ngasal tersebut punya makna mendalam,” kata Pennycook saat dihubungi VICE. “Seringkali saya melihat kutipan [di beranda Facebook] yang tidak sengawur contoh-contoh itu, tapi banyak yang bernada motivasional…biasanya ada kutipan dan foto seseorang yang tidak jelas kapan mengatakan kutipan yang dimaksud.”

Duh, jadi keingat teman yang hobi mengunggah semua kalimat ndakik pakai embel-embel “oleh Mario Teguh.”

Dalam penelitian ini, nyaris 300 responden diminta membaca berbagai kutipan, termasuk yang sebetulnya “omong kosong” dibuat-buat. Mereka diminta menilai seberapa ‘bermakna’ kutipan-kutipan tersebut dalam skala satu sampai lima. Skala jawaban menentukan klasifikasi kalimat-kalimat inspiratif itu sebagai ‘penuh makna’, omong kosong, atau ‘membosankan’. Peserta tes ini juga diminta mengukur kemampuan kognitif dan kepribadian masing-masing.

Salah satu contoh pernyataan yang diberikan ke setiap peserta kayak gini: “Makna tersembunyi mentransformasi kecantikan abstrak tanpa tandingan.”

Mereka yang tidak dapat mendeteksi omong kosong dan mengklasifikasikan pernyataan ‘sok dalem’ dari kalimat di atas sebagai penuh makna, cenderung jatuh dalam kategori pribadi berintelegensi lebih rendah. 

Kesimpulan itu dibandingkan hasil uji kognitif. Penelitian ini menyimpulkan mereka yang gemar sama kalimat inspiratif cenderung enggan melakukan pemikiran reflektif, dan lebih mempercayai teori konspirasi atau takhayul.

Dengan kata lain, orang-orang macam ini, kata filsuf Friedrich Nietzche, “Terkunci dalam kabinet kaca refleksi pikiran.” 

Oleh Allison Tierney
 

Previous Article

Cer’mind Ragam Kriya

Next Article

GFE Graffiti Legend Lampung!

MORE KEPS