fbpx

Panduan Mengenal Seni Fotografi Format Analog untuk Pemula

roll film kamera analog
Foto illustrasi dari Pinterest

P-e-r-k-e-m-b-a-n-g-a-n. Yak, perkembangan kamera digital di waktu yang kayak sekarang ini nih, ngebuka jalan para pelakunya untuk bisa lebih mudah dalam ngehasilin hasil foto yang baik. Tapi walaupun perkembangan teknologi kayak sekarang ini, fotografi analog kembali digandrungi atau disenengin sama anak-anak muda masa kini.

Dan salah satu faktor dari kembalinya tren fotografi analog ini tuh karena adanya proses yang lebih dapet buat dieksplor dan dinikmati sebelum ngehasilin foto tersebut, dan tentu pastinya hasil foto dari kamera analog emang beda dari yang dihasilin sama kamera digital.

Nah, berikut ini tuh sedikit tutorial fotografi analog yang bisa diikutin sama para pemula atau kalian yang baru tertarik terjun ke dalam jenis fotografi kayak gini.

Hal pertama yang kudu banget kalian punya – ya jelas kameranyalah yah, tapi kalian kudu milih jenis kamera yang bakalan kalain gunain. Kamera analog sendiri tuh punya jenis yang beragam kayak SLRRangefinder dan juga Point and Shoot. Dan masing-masing dari jenis ini pasti punya fungsi yang berbeda-beda. Biyasanya sih untuk memulai, kamera jenis 35mm SLR yang pada umumnya lebih banyak dipakai sih.

Kalo udah milih kamera, dibutuhin juga untuk memperhatikan jenis film yang bakalan digunain nanti. Jadi, pas nanti waktu beli film-nya, bisa dilihat angka kayak 100, 200, 400 dan bahkan 800 di satuannya film tersebut. Angka ini nih sebenernya tuh petunjuk dari tingkat sensitivitas film sama cahaya yang biasa dikenal dengan ISO. Semakin kecil angkanya tuh film, maka semakin rendah juga tingkat sensitivitas film-nya sama cahaya, dan begitu pula sebaliknya. Selain film yang disebutin tadi, ada juga jenis film lain kayak film negative dan juga black and white. ~ bukan black panther

Selain butuh kamera dan film, dibutuhin juga alat-alat tambahannya kayak developer, fixer dan developing tank yang nantinya bakalan digunain buat nyetak hasil dari foto kamera analog kalian. Dengan nyedia-in berbagai jenis alat ini dari awal, pasti ada biaya yang lebih bisa dipangkas, karena kalo dipikir range harga jasa cetak foto dengan jenis kayak gini yang semakin mahal di jaman canggih sekarang ini.

Dan kalo udah ngelengkapin semua perlengkapan yang di atas tadi, pengaturan kamera udah mulai kudu dilakuin dulu. Ada banyak peraturan yang kudu diperhatiin secara seksama disaat mengatur setting kamera, kayak aperture, film speed, shutterspeed dan juga focus.
Jangan lupa buat perhatiin pengaturan ISO yang kudu disesuain sama jenis film yang bakalan dipakai. Tapi balik lagi, pengaturan ini tetap tetep kudu disesuain sama kebutuhan foto yang mau kalian hasilkan.

Nahhh, kalo kamera analog kalian udah siap, mulailah buat eksplorasi hasil foto yang mau dihasilin dengan cara nge-latih teknik pengambilan foto di kamera analog. Dan kudu di-ingat juga, kalo setiap pengambilan foto harus dilakuin dengan penuh perhitungan, biar antisipasi adanya kegagalan di hasil cetak foto nanti. Tapi, di luar proses yang cukup panjang dan gak gampang yang kudu dilaluin ini, rasanya tuh pasti bisa sangat memuaskan ketika foto yang dihasilin bisa berhasil dan jadi hasil foto yang baru.

Yak, seperti itulahhh…
Terimakasih, bye….

Previous Article

Lowpe Resmi Ngundurin Diri dari Rocket Rockers

Next Article

Sepanjang Dekade 90-an, Bisa Dibilang Islam adalah Agama Resmi Hip-hop Pada Waktu Itu.

MORE KEPS