fbpx

Kayaknya Ini Penyebab Musik Rock Masa Sekarang Ini Jadi Stagnan

rock%2Bmusik

Bla bla bla….
Musik rock itu udah mati. Mungkin gagasan yang kayak gini udah sering didenger kalo lagi nongkrong sambil ngomongin musik. Dan mungkin masih cukup banyak musik rock yang bagus dalam lima tahun terakhir yang bisa digunain sebagai referensi untuk ngebantah argumen ini. Mulai dari Sinestesianya Efek Rumah Kaca yang nunjukin sisi berani band buat bermain-main sama aransemen dan durasi lagu yang panjang, darah baru indie yang ngelahirin Barefood, Heals dan band-band kontemporer semacamnya, ataupun raksasa kayak Seringai atau The Sigit yang masih konsisten sampe sekarang.

Tapi rasanya kok kelewat naif ya kalo bilang gak ada teritori baru dalam musik rock. Masih ada band-band kayak Battles, Liars, atau Zoo yang nyoba masukin elemen-elemen baru yang tentunya kehadiran mereka gak bisa dipandang remeh. Tapi publik secara luas emang kayaknya memilih musik-musik rock yang udah familiar di kuping, jauh sebelum band-band rock baru yang nge-dominasi festival-festival musik terbentuk, dan ini jugalah yang ngebuat band-band tersebut nge-raup kesuksesan.

Musik rock sekarang ini emang berada di tempat aneh yang di mana waktu kerasa berenti. Masa depan sama sekali gak keliat. Band-band tinggal milih mau ngambil inspirasi musik rock dari era mana, dan nyoba yang terbaik buat nampilin ulang interpretasi mereka. Dan gue sama sekali gak ngejek, karena gue juga suka sama lagu-lagunya. Kita semua suka musik rock ‘n’ roll tradisional yang kenceng dan nakal dan ini tampaknya belum bakalan berubah dalam waktu dekat ini.

Musik rock ‘n’ roll itu bukanlah sekedar musik. Seorang manusia berada di atas panggung dan megang gitar adalah simbol yang sangat kuat. Ini simbol yang udah tua dan termakan sama waktu.

Kita semua mau para tokoh-tokoh ikon ini ngebawa kita ke dunia lain. Seseorang yang mainin musik dan berdiri di depan laptop gak bakalan ngehadapin ekspektasi sosial yang sama dengan seseorang yang memegang gitar. Musik rock, akibat sejarahnya sebagai musik terpenting dan paling dominan dalam enam puluh tahun terakhir, sekarang justru terasa agak terbatas.

Gak ada lagi hal baru yang bisa dilakuin dengan gitar yang belum pernah dicoba orang lain. Musisi kayak Yngwie Malmsteen atau bahkan Tom Morello sempet ngebawa permainan gitar ke ranah yang baru, tapi orang jenius kayak mereka gak bermunculan setiap hari. Lagian, begitu secara mental Lo sadar kalo musik gak harus dibuat berdasarkan satu instrumen, atau bahkan instrumen apapun (liat saja acapella tuh), kemampuan buat nyiptain karya seni justru berevolusi. Kalo demikian, lantas sebagai genre yang udah reduktif, apa yang rock bisa lakukan?

Mungkin gak ada jawabannya, tapi ini juga bukan berarti sesuatu yang buruk. Fetisisasi album-album lawas emang udah nyiptain banyak musik yang berkesan di era modern, tapi ini jugalah yang ngebuat rock ‘n’ roll terasa udah mencapai bab akhirnya. Sama kayak blues, atau polka. Band-band masa kini cuma menghadirkan kreativitas kesejarahan, dan bukan perkembangan maju yang sebetulnya kita dambakan. Tapi mungkin ini pantas-pantas aja. Gagasan bahwa musik rock udah selesai dan cuma bisa dibangkitin kembali (revival) mungkin menjadi akhir cerita yang baik.

Orang bakalan selalu peduli sama musik rock ‘n’ roll, mengingat genre ini diawetin dengan sangat baik. Apabila kita udah gak ngedambain ide-ide baru dalam rock musik karena banyak sekali inovasi dari genre-genre lain, rasanya sah-sah saja. Masa depan cuma bakalan datang kalo kita siap ngerayain apa yang bakalan datang nantinya di ranah kebudayaan. Sayangnya, untuk sekarang ini, masih sulit ngebayangin kesiapan mental macam kayak gitu bakalan terjadi.

Artikel ini pertama kali tayang di Noisey
Oleh : Luke Winkie


Previous Article

Mariya Takeuchi - Plastic Love, Lagu Jadul Viral di YouTube

Next Article

Mothern, Grup Alternatif Asal Jakarta, Merilis Mini Album Perdana

MORE KEPS